Tugas 1 : Bahasa Indonesia

Jurusan : S1-IlmuPerpustakaan (kelas A)

(1.) Sistem tulis gabung antara bentuk di, ke, per, pun ketika bertemu dengan   bentuk lain berlaku dua cara, yaitu :

1. bilakah ditulis serangkai, dan

2. bilakah ditulis dipisah.

Bentuk di, ke, per, pun ditulis srangkai jika keempat bentuk tersebut berstatus atau dapat disejajarkan sebagai imbuhan, dan ditulis dipisah jika keempat bentuk tersebut berstatus atau dapat disejajarkan dengan partikel atau kata depan.

Contohnya :

a. bentuk di :

  • “di” ditulis serangkai : Novel fiksi itu dibaca kakak setiap hari.
  • “di” ditulis dipisah : Ibu Desi setiap hari mengajar di sekolah kami.

b. bentuk ke :

  • “ke” ditulis serangkai : Rani sudah lama ditinggal pergi kakaknya, sehingga ia menjadi kesepian.
  • “ke” ditulis dipisah : Dede pergi ke perpustakaan untuk meminjam buku, karena banyak tugas yang harus ia kejakan.

c. bentuk per :

  • “per” ditulis serangkai : Akibat krisis ekonomi banyak permasalahan yang belum terselesaikan.
  • “per” ditulis dipisah : Semua siswa yang mengikuti ekstrakurikuler karate, diwajibkan membayar iuran sebesar Rp 7000 per bulan.

d. bentuk pun :

  • “pun” ditulis serangkai : Walaupun gaya hidupnya mewah, tetapi dia tidak suka berfoya-foya.
  • “pun” ditulis dipisah : Akhirnya dia pun mengakui kesalahannya.

(4.) a. Syarat menyusun sebuah alinea.

Dalam sebuah macam wacana, membuat alinea mempunyai tiga syarat pokok, yaitu :

  1. Dalam satu alinea hanya ada satu ide/kalimat pokok,
  2. Dalam satu alinea dapat ditunjang lebih dari satu ide/kalimat penjelas,
  3. Antara ide/kalimat pokok dengan ide/kalimat penjelas harus satu tema yang padu.

b. Macam alinea dalam sebuah alinea.
Macam alinea dalam sebuah wacana ada tiga macam, yaitu :
1. alinea pembuka,  sebagai bagian yang mengawali sebuah karangan.
2. alinea penghubung/isi, merupakan isi dan penjelas mengandung inti permasalahan.
3. alinea penutup, sebagai simpulan seluruh karangan.

c. Macam format alinea.
Ada tiga macam dalam format alinea, yaitu :
1. Semua sistem tulis kalimat pertama pada setiap alinea selalu menjorok,
dapat digambarkan :
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm

2. Sistem tulis hanya pada kalimat pertama saja pias kiri alinea pertama rata sebagaimana pias kanan, baru kemudian pergantian dibuat menjorok,
dapat digambarkan :
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmm

3. Sistem tulis kalimat pada semua sisi pias (kanan-kiri) rata, dan pergantian ditandai dengan penambahan setengah spasi.
dapat digambarkan :
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmm

mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmm

mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm
mmmmmmmmmm

(5.) Penyusunan dua alinea.
1. Bukan manusia jika ada kesempatan, banyak diantara kita yang masih bersikap “masa bodoh’. Oleh sebab itu jika kita mempelajari suatu pelajaran           dengan sungguh-sungguh pasti akan ada nilai yang bermanfaat. Sehingga      mempelajari berbagai pelajaran pasti akan menarik dan menyenangkan.

2.   Dengan menguasai salah satu macam tarian tradisional, berarti            siapapun telah ikut melestarikan tarian tradisional yang telah ada. Sebab    rasa nasionalisme diantara kita dapat diwujudkan dalam upaya      melestarikan khasanah budaya yang telah ada. Sehingga belajar menari          berbagai tarian yang telah ada pasti akan menyenangkan dan menarik bagi            para pelakunya.

(2.) a. Kosakata
Kosakata merupakan himpunan kata yang diketahui oleh seseorang, sehingga apabila seseorang yang rajin membaca apa pun sumbernya, secara langsung orang tersebut telah memuat sekian banyak kata/kosakata.
Macam wujud kosakata dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu :
1. kosakata asli bahasa Indonesia, merupakan kosakata yang biasa kita pakai        sehari-hari. Contohnya : Banyaknya hutan lindung yang terabaikan di pinggir kota.
2. kosakata hasil pinjaman/serapan/pungutan (dari bahasa asing), yaitu kosakata (dari bahasa asing) yang masuk dalam bahasa Indonesia.     Cara/proses  kosakata ini dibedakan menjadi dua, yaitu :
a. diterima apa adanya (secara “bulat-bulat”), yakni bersangkut-paut dengan sistem tulis (ejaan), pelafalan dan makna yang dikandung tetap         dipertahankan Contonhnya : Bagi seluruh warga Sukamaju yang mengikuti acara lomba jalan sehat, akan diberikan doorprize secara gratis.
b.  diterima dengan “penyesuaian”, yakni bersangkut-paut dengan penyesuaian sistem tulis (ejaan), pelafalan (ejaan), tetapi persoalan makna      yang dikandung berlaku seperti proses diterima apa adanya.
Contohnya :  Sekarang sudah tersedia layanan internet gratis yang dapat diakses selama 24 jam di rumah makan Kartini.
3. Kosakata hasil bentukan baru, yakni bertujuan untuk membatasi kosakata        kata pinjaman /serapan/pungutan (dari bahasa asing) serta merupakan upaya menghidupkan menawarkan kembali kata yang pernah ada atau yang bersifat kuno.
Contohnya : Murid-murid TK sangat senang setelah mereka mendapatkan kudapan gratis dari Ibu Rosi.

b. Diksi
Diksi, yaitu kemampuan penutur bahasa dalam memilih dan menggunakan kata secara tepat sistem kaidah tata bahasa dan konteks kalimat/tuturan.
Contoh diksi : 1. Doni adalah kaki tangan Pak Herman. Maksudnya, Doni adalah orang kepercayaan Pak Herman. 2. Kaki tangan Riri patah akibat kecelakaan. Maksudnya kaki tangan kalimat ini adalah anggota badan.
(3.) Dalam karya ilmiah kalimat ambigu harus dihindari sebab dalam karya ilmiah, seharusnya ragam tulis lebih menuntut benar sitem logika, benar sistem tata bahasa, dan antar kedua harus padu/harmonis. Kemudian prinsip dalam membuat menyusun kalimat adalah satu kalimat hanya ada satu informasi/isi kalimat.
Contoh kalimat ambigu :
Istri pegawai yang kurus itu berasal dari Bandung.
analisisnya : pada kalimat tersebut akan membingungkan pembaca, sebab kalimat di atas memiliki dua makna, yaitu siapakah yang kurus, Istri pegawai atau pegawai?
makna yang 1. Istri pegawai tersebut yang kurus, atau makna 2. Pegawai tersebut yang kurus.
untuk itu dalam karya ilmiah, sebisa mungkin kalimat ambigu dihindari, agar pembaca tahu makna atau informasi yang disampaikan.

 

 

nb: mmmmm = tulisan dibuat menjorok ke dalam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s